Friday, February 12, 2016

11 Destinasi Seru Kota Yogyakarta (Part 1) : Cita Rasa Kuliner dan Mistis-nya Kota Jogja

Ini merupakan kedua kalinya ane ke Jogja dengan tujuan yang sama, menghadiri seminar nasional teknologi informasi dan multimedia di STMIK Amikom Yogyakarta *pada tau kan ya kampus yang buat film animasi “The Battle of Surabaya” itu loh. Perjalanan ke Jogja kali ini beda banget, kalau tahun lalu ane ngos-ngosan lari-lari di bandara dan hampir ketinggalan pesawat, agar kejadian serupa gak terulang lagi, Finally, ane memilih untuk tidur di Kampus, berhubung ane dapat jadwal penerbangan subuh. syukurnya ane berdua sama puji, jadi kalaupun nanti ada kejadian horror setidaknya ane gak sendiri.

pukul 03.30 dini hari, ane dan puji dibangunin sama satpam kampus, padahal kita sih udah bangun duluan tapi pura-pura aja tidur *wkwkwkwkw gak penting. Pukul 05.30 kami tiba di bandara kuala namu, jadi ceritanya yang pergi ke Jogja untuk event seminar ini gak cuma kami berdua tapi ada pak Bob,bu Juli dan pak Edy. Sesampainya di bandara kami langsung nyari tempat makan buat sarapan dan buru-buru nyari Musolla buat solat subuh. Sama seperti biasanya kami naik ke pesawat pada panggilan terakhir *emang demen jadi penumpang yang ditunggu-tunggu.

Pukul 08.50 wib kami tiba di Jogja, gak banyak perubahan yang ane lihat di bandara Adi Sutjipto dari tahun lalu. Setelah meletakan semua barang-barang di trolly, kami langsung menuju bagian informasi karena kami sudah dijemput oleh pihak hotel, eng…ing….eng tibalah kami di hotel Sheraton.

Sumber : sheratonmustikayogyakarta.com


Hal yang terlintas dipikiran ane ketika sampai di hotel adalah tidur, apa lagi Sheraton merupakan hotel bintang lima, desain hotelnya cukup unik, biasanya hotel menjulang ke langit, Sheraton ini malah menghujam ke bumi *eh bener ya menghujam, berasa kayak nuansa kamar di bawah tanah gitu. huaaaaaaaa bakal nyenyak. Awalnya kamar yang diboking oleh pak Edy hanya 2 kamar saja, bersebab puji ditunjuk oleh pihak kampus untuk mewakili kampus dalam ajang ICT Award akhirnya pak Edy tetap memesan 2 kamar tapi 1 kamar dengan ekstra bed *ribet ya penjelasan ane wkwkwkwkw. Baru aja merebahkan kepenatan, pak Bob langsung ngajak jalan-jalan, dan ane pun terjebak di antara 2 pilihan. Seakan tak ingin mengulang kepedihan tahun lalu *tahun lalu ane di kamar aja soalnya gak ada temen yang bisa diajak ngebolang, ane menerima tawaran pak Bob. 


1.  D’Mata Trick Eye Museum

Lebih kurang Pukul 10.10 wib kami dijemput oleh supir yang akan menemani kami untuk menelusuri kota Jogja.

“mau kemana kita?” pak Bob mulai negosiasi

“kemana ya” bu juli bingung

“kemana kita alfa?” pak Bob malah nanya ke ane 

“yaudah pak kita ke tempat yang belum pernah bapak kunjungi saja, karna kami juga pasti belum pernah kesana pak” semoga jawaban ane tepat.   
*pak Bob udah bosan mah ke Jogja, hampir tiap tahun.

“kalau gak kita ke tempat yang ada dinosaurus-nya itu aja “ lanjut bu Juli 
*bu Juli ini istrinya pak Bob.

“oh itu adanya di d’mata museum” balas pak supir.

Baiklah tujuan pertama kami jatuh pada D’Mata Trick Eye Museum yang beralamat di jalan veteran,umbulharjo. kami pun tiba di D’Mata dan langsung membeli tiket, tiket untuk masuk ke museum d’mata ini dibandrol dengan harga 40 ribu rupiah tapi kalau mau include dengan masuk  D’arca museum kita hanya perlu nambahin 35 ribu rupiah saja. nah klo di museum D’mata ada berbagai macam lukisan 3D yang mampu mengelabuhi mata, lain lagi dengan D’arca, disini kita bisa melihat-lihat artis Hollywood/Super Hero yang divisualisasikan dalam bentuk patung lilin, mirip-mirip sama Madame Tussauds-nya luar negeri itu loh. *kayak pernah ke luar negeri aja ente. 

Sumber  : Dok.Pri Puji
Sayangnya karna ingin memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya, kami hanya memilih untuk masuk D’mata saja, mengingat bahwa hari ini adalah hari jum’at dan sebagian dari kami harus sholat jum’at. Tapi malang tak dapat dicegah, ane lupa klo ane sedang di Jogja dan yang lain jg gak focus kalau hari ini hari jum’at dan waktu sholat jum’at di Jogja dan di Medan itu berbeda, huaaaaa cepat-cepat nyari pak supir untuk ngejar sholat jum’at sementara jam sudah pukul 12.09, akhirnya keluar dari D’mata lalu muter-muter nyari masjid, Alhamdulillah ketemu masjid dan sholat jum’at baru aja dimulai *ketinggalan khotbah deh. 

2.  Gudeg Yu Djum

Selesai sholat jum’at pak Bob memutuskan untuk makan siang dan makan siang pertama kami di Jogja adalah Gudeg Yu Djum yang beralamat di Karangasem mbarek, Jl Kaliurang Km 5, kalau gak salah deket deh sama UGM. Nah, sedikit pengalaman ane tentang makanan khas yang fenomenal di Jogja ini, tahun lalu menjadi kesan pertama ane mencicipi tubuh manisnya si Gudeg ini, gak tau lah ya apakah yang ane makan tahun lalu itu gudeg Yu Djum atau bukan, tapi asli ane merinding makan Gudeg

Kali ini ane berbaik sangka aja, karna banyak yang bilang klo Gudeg Yu Djum yang paling enak, ane langsung menstilumus nih perut biar gak ngulah, namun terlebih dahulu ane harus berdamai dengan lidah, karna bagaimanapun juga lidah yang ngejaga pintu gerbang, si lidah juga yang jadi decision maker-nya apakah nih makanan masuk atau dikeluarin lagi. Balik ke cerita, kami tiba di warung Gudeg Yu Djum, di depan pintu masuk warung kami sudah disambut oleh hmmmm apa ya sebutannya ? dibilang pengamen apa iya, dibilang orchestra juga gak yakin.ahh itu lah pokoknya.
Sumber  : theprahasto.files.wordpress.com
Kebetulan ane gak sempat mengabadikan foto para musisi Gudeg Yu Djum tersebut jadi ane ambil dari gugel aja *efek handphone udah bangkotan hihihihihi (Alhamdulillah msh punya HP). Udah masuk warung nih ceritanya, prosesi pesan memesan pun berlangsung, karena emang gak punya selera dengan gudeg, ane cuma bisa idem doank, ngikut aja mau pesen apa. Jreng…pesanan sudah tiba.

Sumber : Dok.Pri Bu Juli
Ente bisa lihat wajah sedih ane di foto, ane gak tau mau gimana lagi mengekspresikan kesedihan ini bahkan mimik wajah ane aja tersenyum tapi di dalam menagis *plakk. Ampun dah, ane pikir yang manis itu cuma Gudegnya doank, eh gak tau nya ada ayem bacem (manis) plus telur coklat(manis juga). Ane berasa kayak makan nasi campur manisan. Setelah cukup lama berpikir akhirnya ane coba makan, gak usah dikunyah langsung telan aja, yang penting masuk perut *wkwkwkwk. actually, Gudeg Yu Djum itu memang enak, banyak banget yang makan disana, rata-rata yang beli pakek mobil broo, yang salah itu cuma lidah ane aja *biasa makan masakan medan.

3. Taman Sari

Kegaulauan melanda kembali, setelah makan siang pak bob bingung mau melanjutkan perjalanan kemana lagi, setelah lama bertukar pikiran dengan pak supir maka hasilnya adalah pergi ke taman sari yang beralamat di Jl. Taman,Kraton,Yogyakarta. Untuk masuk ke taman sari, kita hanya perlu membayar 5rb rupiah per orang, beda lagi dengan biaya pemandu-nya ya. Btw, taman sari ini dibangun oleh sultan hamengkubuwono untuk menghargai jasa istri-istrinya.

“ di taman sari ini terdapat 3 buah kolam pemandian, 1 buah kolam untuk pemandian putra-putri sultan yang disebut dengan umbul kawitan, 1 buah kolam untuk selir-selir sultan yang diberi nama umbul pamuncar dan umbul panguras adalah kolam pemandian untuk sultan. Selain itu di taman sari juga terdapat menara yang digunakan sultan untuk mengawasi putra-putri dan selir-selirnya, menara tersebut menghadap langsung ke kolam pemandian umbul kawitan dan umbul pamuncar, dari menara ini sultan bisa melihat ke 40 selirnya yang tengah mandi. “ mas pemandu menjelaskan.

“ah yang bener mas” ane masih gak percaya *enak banget tuh sultan punya istri 40 orang.


“ya begitulah mas, bahkan ketika sultan ingin mandi dengan salah satu selirnya, sultan akan membuat sebuah sayembara kecil untuk menentukan siapa yang akan sultan ajak mandi berdua di kolam umbul panguras. Sayembaranya simple, sultan akan meminta selir-selirnya untuk masuk ke kolam pemandian umbul pamuncar kemudian sultan dari atas menara akan menerbangkan sebuah selendang, jadi bagi siapapun selir yang mendapatkan selendang tersebut maka dia akan sultan ajak untuk menemani sultan di kolam private-nya, gak hanya mandi berdua, sultan juga akan ajak selir tersebut makan malam kemudian tidur bareng sultan “  mas pemandu menambahkan.

*buseett enak bener yak jadi sultan, istri 40 orang cui, mau mandi berdua aja pakek acara seyembara-sayembaraan.ajibbb
Sumber : Dok.Pri Puji

Nah itu dia kolam private-nya sultan *ane udah kayak sultan yang lagi nyengirin para selir. Setelah itu kami diajak oleh mas pemandu untuk mengelilingi taman sari, melihat-lihat ruang makan sultan, ruang tidur sultan sampai ke ruang tempat sultan bersemedi. Ane gak bisa jelasin sejarah ruangan-ruangan tersebut karena waktu mas pemandu ngasih penjelasan ane sibuk foto-foto sama puji *dasar.
Sumber : Dok.Pri Puji

4.  makam raja mataram (kotagede)

Next, setelah puas ditemani mas pemandu berkeliling-keliling di taman sari, selanjutnya kami bertolak ke makam raja-raja mataram di kotagede. Berbeda dengan di taman sari, makam raja-raja mataram ini bebas uang masuk *parah bener kalau sampek bayar. sebelum masuk ke makam raja-raja tersebut, terlebih dahulu kami diminta untuk memakai pakaian ala-ala abdi dalem, kurang tau juga kenapa harus pakek pakaian begitu, ane juga males nanya soalnya lagi hujan jadi mikirnya pengen cepat-cepat aja masuk untuk melihat makam raja. Berhubung karna pakaian adat yang wanita diharuskan untuk melepaskan hijab, bu juli mengurungkan niat untuk masuk *keren bu Juli emang euuyy. maka yang fix menggunakan pakaian ala abdi dalem hanya ane, Puji, pak Edy dan pak Bob. Bimsalabim…….
 
Sumber : Dok.Pri Bu Juli

Hmmmm…… walaupun masuk ke makam raja-raja mataram gak bayar tapi tetap aja mereka minta uang retribusi atau sedekah seikhlas hati dan itu gak cuma di pintu masuk makam tapi di dalam pemakaman juga disediakan tempat untuk Infaq lagi, berlapis-lapis ya *berapa lapis…ratusan wkwkwkwk. Kondisinya sedang hujan, kami menggunakan payung untuk memasuki area pemakaman raja. luar biasa makam raja-raja disulap jadi keramik semua sampek lantai-lantainya pun di keramik, gak hanya itu, untuk melestarikan kuburan-kuburan raja tersebut maka dibangunlah sebuah ruangan seperti rumah yang menaungi makam - makam raja, jadi ada ruangan seperti rumah dan di dalam ruangan itu ada makam raja-raja yang tadi pada dibuat keramik semua sampai lantai-lantainya, jangan harap ada lampu di dalam ruangan tersebut, yang ada hanya cahaya dari obor.  dan ketika tiba di depan ruangan tersebut, kami harus mengatupkan payung *yang bener aja masuk ruangan gelap pakek payung, Selanjutnya kami diajak oleh bapak pemandu melihat-lihat makam para raja, bapak tersebut menjelaskan satu per satu makam raja-raja kerajaan mataram dan gak tau kenapa di saat itu, tengkuk ane berasa berat banget, ane coba ringankan dengan memijit-mijit tapi gak ngaruh, agak kesal ane pun memijit dengan lebih keras.

“pak..ngapain?” puji menarik tangan ane dari tengkuk

“pegel tengkuk saya ji, berat banget “ mencoba menjelaskan ke puji

“udah pak gak apa-apa” balas puji

Ane berhenti memijit dan berusaha menjauhi ruangan tersebut, meski hujan ane berlindung di sebuah kuburan yang juga punya atap sendiri tepat di depan ruangan makam raja-raja. Di situ ane merasa lebih baik, tengkuk ane gak berat lagi, tidak lama kemudian saya penasaran dengan penjelasan bapak pemandu karena dari tadi saya hanya mendengar sekilas tentang makam sultan hamengkubuwono dan joko tingkir, lalu ane memilih masuk lagi ke ruangan tersebut, beberapa menit kemudian terjadi lagi, tengkuk ane kembali berat. Dari situ ane ngerasa emang ada yang gak beres, ane komat kamit baca ayat suci *padahal dari pertama kali masuk ane udah baca Alfatiha. Karena gak tahan dengan tengkuk yang berat ane putuskan untuk keluar dan menunggu puji,pak Edy dan pak Bob di luar ruangan makam raja tempat dimana tadi ane berteduh.

Well, kunjungan ke makam selesai, kami pun mengembalikan baju yang kami kenakan tadi, ternyata eh ternyata disuruh bayar lagi *wkwkwwkwk. Hujan makin lebat tapi Alhamdulillah kami sudah di mobil, makam raja mataram tadi menjadi penutup jalan-jalan kami hari ini. Hari pertama yang cukup melelahkan tapi berkesan. 

Postingan Selanjutnya bisa di klik di sini. :)

2 komentar

Seru kali janjalannya Pak, someday ajak saya dan anak anak kesana ya Pak ^o^

Asking questions are actually nice thing if you are not understanding anything entirely, however this article offers good understanding yet. yahoo login


EmoticonEmoticon